HomeArtikel Motivasi5 Cara Selalu Optimis Dalam Setiap Tantangan
cara bisa optimis

5 Cara Selalu Optimis Dalam Setiap Tantangan

Artikel Motivasi 0 2 likes 105 views share

Kita semua menghadapi tantangan sekarang dan lagi, tetapi reaksi kita terhadap tantangan itulah yang menentukan seberapa cepat kita dapat mengatasinya.

Biasanya ada dua jenis pandangan orang terhadap tantangan – optimis atau pesimis.

Meskipun setiap orang mungkin memiliki kecenderungan alami untuk memiliki satu pandangan atau yang lain, kemampuan Anda untuk menjadi optimis saat tantangan muncul akan memengaruhi kesuksesan dan pandangan hidup Anda secara keseluruhan.

Bagaimana Optimisme Mempengaruhi Kebahagiaan
Meskipun kebanyakan orang cenderung berfokus pada kesehatan fisik dan penampilan mereka, kesehatan mental sama, jika tidak lebih penting, komponen kesehatan Anda. Ini karena kesehatan mental Anda memengaruhi cara Anda melakukan hampir semua hal dalam hidup.

Ukuran sebenarnya dari “kebugaran mental” adalah seberapa optimis Anda terhadap diri sendiri dan hidup Anda.

Untuk menjadi bugar secara mental, Anda perlu belajar bagaimana mengendalikan pemikiran Anda dengan cara yang sangat spesifik sehingga Anda merasa hebat tentang diri Anda dan situasi Anda, apa pun yang terjadi.

Jadi, berikut beberapa tip untuk tetap positif, mengatasi tantangan, dan menarik kesuksesan dalam hidup.

Berikut 5 Cara Menjadi Optimis Dalam Menghadapi Tantangan

1. Kontrol Reaksi dan Tanggapan Anda
Ada beberapa perbedaan mendasar dalam reaksi orang optimis dan pesimis. Perbedaan pertama adalah bahwa orang yang optimis melihat kemunduran sebagai hal yang sementara, sedangkan orang yang pesimis melihatnya sebagai sesuatu yang permanen.

Orang optimis melihat peristiwa yang tidak menguntungkan, seperti pesanan yang gagal atau panggilan penjualan yang gagal, sebagai peristiwa sementara, sesuatu yang dibatasi waktu dan tidak berdampak nyata di masa depan. Sebaliknya, orang pesimis melihat peristiwa negatif sebagai sesuatu yang permanen, sebagai bagian dari kehidupan dan takdir.

Jadi, ketika Anda berada dalam situasi ini, luangkan waktu sejenak untuk benar-benar merenungkan tantangan sebelum Anda bereaksi. Cobalah untuk memvisualisasikan langkah selanjutnya menuju perbaikan daripada menanggapi kemunduran yang tidak dapat Anda kendalikan.

Jangan biarkan satu peristiwa negatif memengaruhi aspek lain kehidupan Anda dan tantangan yang Anda hadapi.

2. Isolasi Insiden
Perbedaan lain antara optimis dan pesimis adalah optimis melihat kesulitan sebagai peristiwa tunggal, sedangkan pesimis melihatnya sebagai universal.

Ini berarti bahwa ketika ada yang tidak beres bagi orang yang optimis, dia melihat peristiwa itu sebagai kejadian yang terisolasi yang sebagian besar terputus dari hal-hal lain yang terjadi dalam hidup mereka.

Seorang pesimis akan mengambil insiden itu dan menambahkannya ke daftar cucian tentang hal-hal lain yang terjadi dalam hidup mereka. Mereka memiliki pandangan yang sebagian besar negatif tentang segala hal dan cenderung memperluas stres yang mereka rasakan terhadap satu masalah, ke masalah lain, area kehidupan mereka yang tidak terkait.

Jadi, untuk tetap positif, coba ingatkan diri Anda bahwa hanya karena Anda menghadapi kemunduran di satu area – entah itu proyek di tempat kerja yang tertinggal atau tidak mencapai target yang ditetapkan – tidak berarti bahwa seluruh tujuan sudah usang. Anda mungkin hanya perlu mengubah paket Anda.

Satu kemunduran mungkin tampak besar saat ini, tetapi kenyataannya, Anda dapat dengan cepat mengatasi sebagian besar kemunduran dengan pandangan yang benar. Mengisolasi insiden memungkinkan Anda mengambil kemunduran dengan tenang dan kemudian melanjutkannya.

Baca Juga : 7 Motivator Indonesia Paling Energik !

3. Lihat Kemunduran Sebagai Peristiwa Sementara
Misalnya, jika sesuatu yang Anda andalkan gagal terwujud dan Anda menafsirkannya sebagai peristiwa yang tidak menguntungkan, tetapi sesuatu yang terjadi dalam perjalanan hidup dan bisnis, Anda akan bereaksi seperti orang yang optimis.

Sebaliknya, orang yang pesimis melihat kekecewaan sebagai sesuatu yang menyebar. Artinya, bagi dia itu adalah indikasi masalah atau kekurangan yang melingkupi setiap bidang kehidupan.

Jika Anda menemukan diri Anda dalam situasi ini, luangkan waktu sejenak untuk mengingatkan diri Anda sendiri, Anda selalu mampu membuat perubahan dan tidak ada yang pasti. Mentalitas setengah gelas penuh membuat orang optimis percaya bahwa sesuatu yang lebih baik akan datang, memberi mereka sesuatu untuk dikerjakan.

Seorang pesimis menyerah, membiarkan satu kemunduran memengaruhi area lain kehidupan mereka. Ini dapat menyebabkan efek riak negatif pada hidup Anda, sementara orang yang optimis tetap termotivasi dalam situasi apa pun.

4. Jangan Mengambil Kegagalan Secara Pribadi
Terkadang sangat sulit untuk melihat sisi positif dari kegagalan. Orang yang optimis melihat peristiwa sebagai eksternal, sementara orang pesimis menafsirkan peristiwa sebagai pribadi. Ketika ada yang tidak beres, orang yang optimis akan cenderung melihat kemunduran sebagai akibat dari faktor eksternal yang tidak dapat dikendalikan oleh seseorang.

Seorang yang optimis berusaha untuk tidak mengambil alih situasi ini secara pribadi. Meskipun kegagalan bukanlah sesuatu yang ingin dihadapi siapa pun, orang yang optimis menggunakannya sebagai kesempatan belajar.

Jika orang yang optimis terhenti dalam kemacetan, misalnya, alih-alih marah atau kesal, dia hanya akan merendahkan pentingnya acara tersebut dengan mengatakan sesuatu seperti, “Oh, saya rasa orang itu baru saja mengalami hari yang buruk.”

Orang optimis tidak mengira mereka disingkirkan karena orang itu memiliki niat jahat terhadap mereka. Sebaliknya, orang yang pesimis cenderung menganggap segala sesuatu bersifat pribadi. Jika si pesimis terhenti di jalan raya, dia akan bereaksi seolah-olah pengemudi lain itu dengan sengaja bertindak untuk membuat mereka kesal dan frustrasi.

Baca Juga : 7 Motivator Perusahaan Paling Energik !

Melihat gambaran yang lebih besar memungkinkan Anda untuk bertindak dengan tenang dan mengatasi situasi apa pun seperti yang dilakukan oleh orang optimis dalam contoh ini. Nyatanya, Anda bahkan dapat melangkah lebih jauh dan mengubah situasi negatif apa pun menjadi positif. Dengan membiarkan orang tersebut memotong Anda, Anda mungkin telah membantunya bekerja tepat waktu atau memenuhi tenggat waktu.

Ingatlah bahwa kemunduran yang Anda hadapi bersifat sementara, spesifik, dan eksternal. Pandanglah situasi negatif sebagai peristiwa tunggal yang tidak terkait dengan peristiwa potensial lainnya dan yang sebagian besar disebabkan oleh faktor eksternal yang tidak dapat Anda kendalikan.

Tolak saja untuk melihat acara tersebut sebagai sesuatu yang permanen, meluas, atau menunjukkan ketidakmampuan atau ketidakmampuan pribadi. Putuskan untuk berpikir seperti orang optimis, apa pun yang terjadi. Anda mungkin tidak dapat mengontrol acara, tetapi Anda dapat mengontrol cara Anda bereaksi terhadapnya. Semakin awal Anda mempelajarinya, semakin bahagia Anda dalam hidup.

5. Tetap Tenang Dan Tujuan
Seorang individu yang benar-benar optimis memiliki kemampuan untuk menjadi obyektif dan tidak emosional ketika terjebak dalam badai kehidupan sehari-hari yang tak terhindarkan. Orang ini memiliki kemampuan untuk terus berbicara dengan dirinya sendiri dengan cara yang positif dan optimis apa pun yang terjadi dalam hidupnya.

Hal ini memungkinkan mereka untuk menjaga pikiran mereka tetap tenang, jernih, dan sepenuhnya terkendali terlepas dari keadaan eksternal. Karena individu ini lebih rileks dan sadar, mereka jauh lebih mampu menafsirkan peristiwa dengan lebih efisien.

Jadi, ketika seorang optimis dihadapkan pada tantangan atau area stres, mereka jauh lebih siap untuk mengatasinya. Mereka mampu tetap memegang kendali penuh, bertindak proaktif, dan tidak membiarkan kekuatan eksternal mengaburkan penilaian mereka.

Di sisi lain, orang yang pesimis mungkin terjebak dalam emosinya, membuat mereka marah, kesal, dan teralihkan. Hal ini menyebabkan mereka menangani masalah dengan buruk, berpikir tidak rasional, dan membuat hal-hal menjadi lebih sulit daripada yang seharusnya dengan bertindak secara reaktif, bukan proaktif.

Jika Anda merasa kewalahan atau seperti darah Anda mendidih, berlatihlah bersikap tenang dalam situasi ini. Meskipun lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tetap tenang dan berpikir positif dapat mengubah hidup Anda.

Baca Juga : 7 Motivator Indonesia Paling Energik !

Menjadi Lebih Optimis
Sekarang setelah Anda memiliki lima langkah untuk memandu Anda, Anda dapat mulai menerapkan ide-ide ini dalam kehidupan sehari-hari Anda.

Ingatlah bahwa kemunduran bersifat sementara, eksternal dan setiap kali ada yang salah, biasanya disebabkan oleh berbagai peristiwa eksternal. Katakan kepada diri sendiri, “Apa yang tidak bisa disembuhkan harus ditanggung,” dan kemudian kembali memikirkan tujuan Anda.

Untuk lebih meningkatkan kemampuan Anda untuk berpikir positif, dan menjadi optimis dalam setiap aspek kehidupan Anda, gunakan templat rencana pengembangan pribadi saya. Dengan templat ini, Anda dapat mengidentifikasi area peluang dan meningkatkan kesuksesan Anda, sambil juga belajar berpikir ke depan dan mengevaluasi tujuan Anda secara efektif.

Tulisan Cara Bisa Optimis ini diterjemahkan dari blog resmi BryanTracy.com

Silahkan Bagikan Kepada Orang Terkasih Anda 🙂 🙂 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *